Juni 01, 2012

MEET SUPER JUNIOR (WILL I?)

BY R. IRINNE DEVITA ARIANY No comments


Di mulai dari akhir tahun 2011, ada isu bahwa SUPER JUNIOR akan datang ke indonesia. Isu itu bikin gua dan temen-temen gua yang lain inisiatif buat ngumpulin uang. Sebulan dua bulan berlalu, akhirnya SS4 Indonesia di confirm sama pihak SM entertainment, 28-29 April 2012 di MEIS Ancol. So, itu bikin gua panic, secara duit gua Cuma ada 600 ribu. Tapi gua tetep coba nunggu pengumuman harga tiket berharap ga mahal-mahal banget.
Akhirnya di umumin dan ini list harganya:
-          Junior Sky            :               500.000
-          Super Sky            :               1.000.000
-          Junior VIP            :               1.400.000
-          Super Fest          :               1.700.000
-          Super Box           :               1.700.000
-          Super VIP            :               2.000.000
Gua Cuma bisa beli yang JunSky, walaupun sebenernya gua pengen ngeliat mereka lebih deket, tapi ya gua ga bisa maksain. Gua sama temen-temen gua mau nonton yang hari kedua, tanggal 29.
6 april 2012, sehari sebelum tanggal pembelian tiket. Gua sama temen-temen gua berencana beli tiket dari subuh-subuh. Tapi kita ngeliat berita dari twitter katanya antrian udah banyak banget dari pagi, padahal pengambilan nomor antrian untuk day 1 baru dibuka jam 00.00, 7 april 2012 dan untuk day 2 jam 08.00, 7 april 2012. Tanpa fikir panjang, dua temen gua, Gita dan Rahma, mutusin buat pergi ke Twins Plaza jam 11 malem. Gila! Emang. Sedangkan gua dan temen gua yang lain, Kiki, akan nyusul besok paginya.
7 April 2012. Gua bangun subuh-subuh. Nyiapin sarapan buat dibawa. Dan tiba-tiba rahma sms gua dan bilang JunSky udah SOLD OUT! Seketika gua lemes, gua shock dan diem beberapa saat. Terus sekarang gua harus gimana? Kesana atau engga? Setelah mikir akhirnya gua mutusin untuk tetap kesana. Gua kasian sama temen-temen gua.
Akhirnya gua berangkat sama kiki di tengah hujan di pagi hari yang dinginnya nusuk tulang banget. Naik D01 ke pasar jumat, nyambung naik kopaja 86 dan akan langsung sampai depan Twins Plaza. Sejujurnya kita berdua sama-sama gatau Twins Plaza dimana, tapi kita modal nekat.
Kami udah sampai di daerah Slipi, tapi belum muncul juga gedung warna-wari yang jadi cirri khas Twins Plaza. Beberapa menit kemudian, kiki dengan polosnya bilang Twins Plaza baru aja kita lewatin! Kita mau turu tapi ga biasa, soalnya keadaan kopaja nya lagi ada di tengah-tengah jalan dan mau naik key fly over.
Kita rada panic, tapi gua bilang ke kiki turun di halte berikutnya aja terus kita naik kopaja lagi key arah sebaliknya. Dia setuju, dan akhirnya kita turun. Itu di depan Central Park, tempat kita nonton SS3 3D. agak lawak si emang hahaha. Dari atas jembatan penyebrangan kita ngeliat antrian panjang dari kendaraan yang kejebak macet. Kita bingung, mau naik kopaja atau jalan. Kalo jalan lumayan jauh, tapi kalo naik kopaja mau kapan sampenya. Kita akhirnya mutusin jalan aja, yap mungkin 1 kilometer kita jalan dan akhirnya sampai.
Keadaan di luar hotel sangat penuh, kita masuk lewat basement di jemput sama gita. Sesampainya di dalam, gua ngeliat ratusan orang, mungkin ribuan, pada tergeletak lelah di lantai. Ada yang duduk bahkan tiduran. Mereka yang di dalam ini adalah pengantri yang sudah memiliki nomor antrian dan tinggal menunggu di panggil. Sedangkan yang penuh sesak di luar tadi adalah pengantri yang belum dapat nomor tapi masih bertahan disana walaupun katanya nomor antriannya sudah habis.
Gita mendapat nomor antrian F 123 sedangkan rahma F 124. Satu jam, dua jam kami lalui. Tapi masih saja kloter A yang di panggil ternyata satu kloter berisi 1000 orang, berarti giliran kami masih sangat lama. Sambil menunggu kami mengobrol, ohiya disitu juga ada ka ami, kakanya rahma, dia juga tadi pagi menyusul.
Keadaan di Twins Plaza sempat ricuh karna elf yang di luar ingin masuk. Disana pun terlihat banyak calo yang membuat orang-orang geram. Tapi kekacauan tersebut akhirnya bisa di redam. Kami masih menunggu di panggil, ketika mulai banyak wartawan yang meliput. Setiap kamera menyorot kami, kami menutupi muka karna taukt orang tua kami melihat.
Pukul 7 malam, kami belum juga di panggil. Gua bersama kiki akhirnya pergi mencari colokan untuk nge charge, dan kami dapat. Gua kaget pas tiba-tiba ada yang manggil gua, dan ternyata itu Afra, temen SMP gua. Dia juga mau beli tiket. Akirnya kami gabung sama rombongan dia. setelah beberapa lama, akhirnya nomor rahma dan gita pun di panggil. Gua, kiki, ka ami nunggu di depan pintu keluar, resah. Kami takut kehabisan. Setengah jam menunggu, mereka ga keluar-keluar. Kami mulai panik. Tapi akhirnya mereka keluar dan dapet tiketnya.
Ya, mereka yang dapet tiket, bukan gua. Karna JunSky memang udah benar-benar sold out. Tapi temen-temen gua janji mau bantuin nyari tiket di calo-calo yang bertebaran. Kecewa si pasti, sedih? Yaa sedikit. Tapi ya gimana gua pasrah aja. Akhirnya kami pulang naik taxi jam 9 malam. Gua, kiki dan gita turun di kodim dan naik angkot d01 sampai rumah.
to be continued...

0 komentar:

Posting Komentar